Advertisement

Matahari Bikinan China Catat Rekor Baru

Astrid Prihatini WD
Selasa, 03 Januari 2023 - 05:57 WIB
Jumali
Matahari Bikinan China Catat Rekor Baru Suasana sore hari Pantai Pasir Kadilangu saat menjelang matahari terbenam, Sabtu (16/6/2018). - Harian Jogja/Beny Prasetya

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO—Percobaan pada tokamak superkonduktor canggih eksperimental (EAST) atau matahari made in China telah mencapai operasional plasma bersuhu tinggi secara berkesinambungan selama 1.056 detik dalam eksperimen terbaru pada Kamis (30/12/2022) sehingga tecatat sebagai waktu terlama pengoperasian dari jenisnya di dunia. Simak ulasannya di info teknologi kali ini.

BACA JUGA: Penyebab Matahari Menjauh dari Bumi

Advertisement

Capaian itu diumumkan pada Jumat (31/12/2022) oleh Gong Xianzu, peneliti di Institut Fisika Plasma Akademi Ilmu Pengetahuan China (ASIPP) yang bertanggung jawab atas percobaan yang dilakukan di Hefei, ibu kota Provinsi Anhui, China timur.

Tujuan akhir dari EAST adalah menciptakan fusi nuklir seperti Matahari, dengan menggunakan deuterium yang berlimpah di laut untuk menyediakan aliran energi bersih yang stabil.
Beriklan Dengan Kami

Berbeda dengan bahan bakar fosil seperti batu bara, minyak, dan gas alam, yang terancam habis dan mengancam lingkungan, bahan mentah yang dibutuhkan untuk matahari made in China ini hampir tak terbatas di Bumi.

Oleh karena itu, energi fusi dianggap sebagai “sumber energi pamungkas” yang ideal untuk masa depan umat manusia. Matahari made in China telah mencetak rekor dunia baru setelah memanaskan lingkaran plasma ke suhu lima kali lebih panas dari matahari selama lebih dari 17 menit, lapor media pemerintah.

Dikutip dari kantor berita Xinhua dan livescience.com pada Senin (2/1/2023), reaktor fusi nuklir eksperimental Tiongkok ini memecahkan rekor sebelumnya, yang dibuat oleh tokamak Tore Supra Prancis pada 2003, di mana plasma dalam lingkaran melingkar tetap pada suhu yang sama selama 390 detik. EAST sebelumnya mencetak rekor lain pada Mei 2021 dengan berlari selama 101 detik pada suhu 216 juta F (120 juta derajat Celcius) yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sebaliknya, inti matahari sebenarnya mencapai suhu sekitar 27 juta F (15 juta C).

“Operasi baru-baru ini meletakkan landasan ilmiah dan eksperimental yang kuat menuju pengoperasian reaktor fusi,” kata pemimpin eksperimen Gong Xianzu, seorang peneliti di Institut Fisika Plasma Akademi Ilmu Pengetahuan China, dalam sebuah pernyataan.
Beriklan Dengan Kami

Para ilmuwan telah mencoba memanfaatkan kekuatan fusi nuklir – proses pembakaran bintang – selama lebih dari 70 tahun dalam proses penciptaan matahari seperti made in China ini. Dengan menggabungkan atom hidrogen untuk membuat helium di bawah tekanan dan suhu yang sangat tinggi, apa yang disebut bintang deret utama mampu mengubah materi menjadi cahaya dan panas, menghasilkan energi dalam jumlah besar tanpa menghasilkan gas rumah kaca atau limbah radioaktif yang tahan lama.

Tapi mereplikasi kondisi yang ditemukan di dalam hati bintang bukanlah tugas yang mudah. Desain paling umum untuk reaktor fusi, tokamak, bekerja dengan memanaskan plasma (salah satu dari empat keadaan materi, terdiri dari ion positif dan elektron bebas bermuatan negatif) sebelum menjebaknya di dalam ruang reaktor berbentuk donat dengan medan magnet yang kuat.

Mempertahankan kumparan plasma yang bergolak dan sangat panas di tempatnya cukup lama untuk terjadinya fusi nuklir, bagaimanapun, merupakan proses yang melelahkan. Ilmuwan Soviet Natan Yavlinsky merancang tokamak pertama pada tahun 1958, tetapi belum ada yang berhasil membuat reaktor eksperimental yang mampu mengeluarkan lebih banyak energi daripada yang dibutuhkan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Solopos

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Parpol Ramai-Ramai Siap Tampung Kaesang Pangarep

News
| Jum'at, 27 Januari 2023, 15:27 WIB

Advertisement

alt

Menengok Lava Bantal, Destinasi yang Dahulu Hanya Jadi Objek Penelitian Mahasiswa

Wisata
| Jum'at, 27 Januari 2023, 11:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement