Advertisement

Pertama di Dunia, Maroko Ciptakan Wanita Bionik sebagai Miss AI Berhijab

Newswire
Selasa, 09 Juli 2024 - 15:27 WIB
Abdul Hamied Razak
Pertama di Dunia, Maroko Ciptakan Wanita Bionik sebagai Miss AI Berhijab Maroko buat Miss AI berhijab pertama di dunia bernama Kenza Laily Miss AI berhijab pertama di dunia asal Maroko Kenza Layli (ANTARA/Instagram - kenza.layli)

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Maroko membuat wanita bionik berhijab sebagai Miss AI pertama di dunia bernama Kenza Layli.

Pencipta manusia Layli, Meriam Bessa (40) mengatakan Miss AI ini diciptakan untuk mewakili Maroko dan memperjuangkan pemberdayaan perempuan.

Advertisement

"Ini adalah kesempatan untuk mewakili Maroko dengan bangga, untuk menonjolkan perempuan Maroko, Arab, Afrika, dan Muslim di bidang teknologi," kata Bessa yang juga CEO Phoenix AI, kepada outlet The Post dikutip Selasa (9/7/2024)

“Saya juga sangat senang bisa memperjuangkan hal-hal yang saya sayangi melalui Kenza Layli, pemberdayaan perempuan dan persaudaraan," lanjutnya.

BACA JUGA: Realme 13 Pro Series 5G Diperkenalkan, Kamera Berteknologi AI

Ditulis laman New York Post, Senin (8/7), Kenza Layli dinobatkan sebagai yang terbaik dari yang terbaik dalam model kecerdasan buatan. Layli yang berkaki panjang menjadi seorang influencer gaya hidup di negara asalnya, mengalahkan lebih dari 1.500 penantang komputerisasi untuk memperebutkan gelar yang didambakan, yang disertai hadiah utama sebesar 20.000 dolar AS untuk eksekutif teknologi manusia dari negara asalnya yang menghidupkan dia.

Kontes yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, yang diselenggarakan pada bulan April oleh Fanvue World AI Creator Awards, atau WAICA, mengundang para visioner kecerdasan buatan dari seluruh dunia untuk memamerkan kehebatan pemrograman mereka.

Minat global terhadap penghargaan pertama dari [WAICAs] ini luar biasa,” kata salah satu pendiri Fanvue, Will Monange, dalam sebuah pernyataan kepada The Post.

“Penghargaan ini merupakan mekanisme yang fantastis untuk merayakan pencapaian kreator, meningkatkan standar, dan membentuk masa depan yang positif bagi ekonomi kreator AI”.

Para kontestan yang memperoleh nilai tertinggi dalam beberapa kategori seperti kecantikan, teknologi, dan kehadiran media sosial memperoleh hak untuk berbangga diri sebagai 10 finalis teratas.

Panel juri, yang terdiri atas para ahli kontes kecantikan manusia dan android, kemudian memilih tiga finalis secara digital untuk beradu pendapat demi meraih kemenangan.

Layli mengalahkan rubah palsu Lalina Valina, seorang wanita Prancis yang memikat lebih dari 117.000 penggemar Instagram-nya dengan pesan-pesan kebaikannya, dan Olivia C., seorang penjelajah dunia asal Portugis yang memiliki misi untuk memadukan dunia nyata dan dunia robot secara damai.

BACA JUGA: Waspada! Penjahat Siber Membuat Wifi Palsu untuk Mencuri Data Anda

Si cantik tak nyata itu masing-masing mengamankan posisi kedua dan ketiga.​​​​​​​

Aitana Lopez (25), seorang influencer imajiner yang fokus pada kebugaran, yang membantu dalam penilaian teknologi tinggi head-to-head, berbagi dengan The Post bahwa Layli berdiri tegak di atas para pesaingnya.

"Kenza memiliki konsistensi wajah yang hebat dan mencapai kualitas tinggi dalam detail seperti tangan, mata, dan pakaian," kata Lopez, seraya menambahkan bahwa penyelesaian yang cermat dan hiperrealisme adalah kunci dalam memilih pemenang virtual.

"Yang benar-benar membuat kami terkesan adalah kepribadiannya dan cara dia menanggapi isu-isu nyata di dunia, menunjukkan bahwa dia menganggap serius perannya di platform ini,” imbuh sang penentu selera otomatis.​​​​​​​

Layli tersedia 24/7 untuk berinteraksi dengan lebih dari 194.000 pelanggan media sosialnya dalam tujuh bahasa berbeda.

Sebagai idola internet, aktivis yang bersemangat ini berjanji untuk menggunakan ketenarannya sebagai alat untuk memberdayakan wanita, melindungi lingkungan, dan menyebarkan kesadaran robot yang positif.

"AI adalah alat yang dirancang untuk melengkapi kemampuan manusia, bukan menggantikannya,” kata Miss AI Layli.

“Dengan memamerkan potensi AI untuk inovasi dan dampak positif, saya bertujuan untuk menghilangkan ketakutan dan mendorong penerimaan serta kolaborasi antara manusia dan AI,” lanjutnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

PKB dan PDIP Bangun Kekuatan Cari Lawan Khofifah di Pilkada Jatim

News
| Senin, 22 Juli 2024, 09:17 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement