Advertisement

Peneliti Ciptakan Alat Pengambil Sampel Darah Terinspirasi dari Lintah

Lajeng Padmaratri
Jum'at, 10 Mei 2024 - 12:47 WIB
Lajeng Padmaratri
Peneliti Ciptakan Alat Pengambil Sampel Darah Terinspirasi dari Lintah Peneliti di ETH Zurich menciptakan perangkat yang terinspirasi dari lintah sebagai alat pengambil sampel darah berbentuk mangkuk pengisap silikon kecil. - Newatlas/Zoratto

Advertisement

Harianjogja.com, ZURICH—Lintah mungkin menyeramkan, tetapi banyak orang menganggap jarum suntik lebih menyeramkan. Itulah salah satu alasan mengapa para ilmuwan mengembangkan alat pengumpul darah baru yang terinspirasi dari lintah, yang dapat mengambil sampel darah tanpa memerlukan suntikan besar.

Selain tidak menyukai rasa sakit yang ditimbulkannya, banyak orang terutama anak-anak pada umumnya merasa tidak nyaman dengan gagasan ada jarum yang ditusukkan ke kulit mereka. Terlebih lagi, jarum suntik bekas menimbulkan risiko kesehatan bagi dokter yang mungkin secara tidak sengaja menusuk dirinya sendiri ketika menangani benda tersebut.

Advertisement

Dengan pertimbangan tersebut, para peneliti di universitas ETH Zurich di Swiss baru-baru ini mengamati lintah yang bersifat sanguivora, yakni penghisap darah inang seperti darah manusia.

BACA JUGA: Cara Atasi Sinyal Wifi di Rumah Lemot Jadi Lebih Cepat

Makhluk-makhluk ini menempel pada kulit hewan inangnya melalui mulutnya yang berbentuk mangkuk pengisap, menembus kulit tersebut dengan gigi tajam di dalam mulutnya, lalu menelan untuk menciptakan tekanan negatif yang mengeluarkan darah. Mereka juga memiliki antikoagulan alami dalam air liurnya, untuk menjaga aliran darah.

Dilansir dari Newatlas, peneliti di ETH Zurich menciptakan perangkat yang terinspirasi dari lintah ini berbentuk mangkuk pengisap silikon kecil. Sebuah makalah tentang penelitian tersebut, yang dipimpin oleh mahasiswa pascadoktoral Nicole Zoratto, baru-baru ini diterbitkan di jurnal Advanced Science. Cara penggunaannya sederhana, alat itu ditempelkan pada kulit lengan atas, dikompres, lalu dibiarkan melakukan tugasnya.

Alih-alih memiliki gigi di dalamnya, alat pengambil sampel darah ini berisi rangkaian mikroneedel baja tahan karat sepanjang 2 mm yang melingkar tanpa rasa sakit menembus lapisan atas kulit. Saat cangkir yang dikompres kembali ke bentuk aslinya, hal ini menciptakan tekanan internal negatif yang menyedot darah keluar dari pembuluh darah kapiler kulit. Darah tersebut dikumpulkan dalam reservoir terintegrasi yang juga mengandung antikoagulan untuk memastikan sampel tetap dalam keadaan cair.

Setelah perangkat sekali pakai dikeluarkan dari kulitnya, penutup yang disertakan ditempatkan di ujung terbukanya, sehingga isinya tertutup rapat. Adaptor seperti pipet kemudian memungkinkannya digunakan dengan alat analisis darah atau peralatan laboratorium lainnya yang ada. Perlu dicatat bahwa cangkir tidak dapat mengeluarkan darah sebanyak jarum, tetapi masih cukup untuk berbagai macam tes.

BACA JUGA: Hibah 3 Bus Listrik di UGM untuk Tekan Emisi Karbon di Kampus

Yang terpenting, karena jarum mikro tersembunyi di dalam perangkat, risiko tusukan jari secara tidak sengaja sangat kecil. Teknologi ini juga diklaim lebih murah dibandingkan jarum suntik tradisional, dan memerlukan lebih sedikit pelatihan. Oleh karena itu teknologi ini sangat cocok untuk digunakan di klinik dengan sumber daya terbatas, seperti di negara-negara berkembang. Versi yang benar-benar biodegradable sedang dalam pengerjaan.

Para peneliti sekarang mencari mitra untuk membantu mengembangkan lebih lanjut perangkat tersebut, yang telah berhasil diuji pada anak babi. Faktanya, perangkat ini dibuat berdasarkan alat pengisap lain yang dikembangkan oleh beberapa ilmuwan yang sama, yang memungkinkan obat-obatan tertentu dioleskan melalui lapisan dalam pipi, bukan melalui suntikan hipodermik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Newatlas

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pemilik Maktour Travel Diperiksa KPK, Terkait Pencucian Uang Kasus SYL

News
| Senin, 27 Mei 2024, 15:37 WIB

Advertisement

alt

Bunga Bangkai Kebun Raya Cibodas Mekar Setinggi 3,4 Meter

Wisata
| Minggu, 26 Mei 2024, 12:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement