Advertisement

Sinyal Starlink di Indonesia Belum Mampu Gantikan Menara BTS

Rika Anggraeni
Rabu, 05 Juni 2024 - 20:27 WIB
Mediani Dyah Natalia
Sinyal Starlink di Indonesia Belum Mampu Gantikan Menara BTS Ilustrasi satelit (Freepik)

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Menara telekomunikasi Base Transceiver Station (BTS) belum dapat digantikan langsung oleh satelit Starlink. Pasalnya, internet milik Elon Musk itu belum terbukti tangguh dalam jangka panjang.

Ketua Umum Indonesia Digital Empowering Community (Idiec) Tesar Sandikapura menuturkan jika Indonesia bergantung dengan layanan teknologi satelit orbit bumi rendah atau Low Earth Orbit (LEO), dikhawatirkan sinyal yang diperoleh menjadi tidak stabil. Hal ini mengingat satelit memiliki waktu delay dalam menangkap sinyal. “Artinya kita bergantung dengan teknologi satelit, di mana teknologi satelit itu tidak sestabil teknologi terestrial yang ada di bumi. Itu permasalahannya, jadi kita bergantung dengan teknologi yang tidak stabil,” kata Tesar dikutip dari Bisnis.com, Rabu (5/6/2024).

Advertisement

Namun, tambah Tesar, satelit dapat menjadi pilihan alternatif untuk menjangkau wilayah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T) yang tak bisa dijangkau operator seluler. Di sisi lain, pemain menara telekomunikasi terus memperbesar jumlah menara selama Januari—Maret 2024.

Misalnya saja, PT Dayamitra Telekomunikasi Tbk. (MTEL) atau Mitratel yang memiliki 38.135 menara, atau naik 4,7% dibandingkan periode yang sama 2023 sebanyak 36.439 menara. Begitu pun dengan PT Sarana Menara Nusantara Tbk. (TOWR) atau SMN yang mengalami pertumbuhan menara sebesar 4,3% yoy dari 29.757 menara pada kuartal I/2023 menjadi 31.049 menara pada kuartal I/2024.

Baca Juga

Starlink Hadir, ke Depan BTS Tak Diperlukan Lagi

Menteri Perikanan Wacanakan Nelayan Pakai Internet Starlink, Asal Harga Terjangkau

Tiba di Bali, Elon Musk Disambut Luhut

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menkomarinves) Luhut Binsar Pandjaitan menyebut menara telekomunikasi BTS tidak diperlukan lagi, seiring dengan masuknya Starlink ke Indonesia. Menurut Luhut, layanan internet milik Elon Musk itu dapat membuat masyarakat bisa memperoleh akses layanan internet, pendidikan, hingga kesehatan yang lebih baik.

“Sudah enggak perlu ada BTS-BTS, orang udah ada Starlink,” kata Luhut dalam forum ‘Ngobrol yang Paten-Paten Aja Bareng Menko Marinves’ di Menara Global, Kuningan, Jakarta, Selasa (4/6/2023).

Adapun, layanan internet berbasis satelit Starlink milik Elon Musk resmi beroperasi di Indonesia pada 19 Mei 2024. Starlink sudah mengantongi sertifikat uji laik operasi (ULO) hingga hak labuh (landing right) untuk menjalankan bisnisnya di Tanah Air. Dalam rangkaian peresmian Starlink, Elon Musk ikut hadir dan menandatangani kerja sama peresmian Starlink di Puskesmas Sumerta Kelod, Kota Denpasar, Bali pada Minggu (19/5/2024).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

SYL Sebut Jokowi Perintahkan Tarik Uang dari Staf Kementerian untuk Krisis Pangan, Istana Membatah

News
| Kamis, 13 Juni 2024, 16:47 WIB

Advertisement

alt

Makan Murah di Jogja: Berburu Street Food di Kotabaru

Wisata
| Minggu, 09 Juni 2024, 20:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement