Advertisement

Chery Optimistis TKDN Omoda E5 Tembus 80% Jika Berhasil Bangun Pabrik di Indonesia

Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra
Sabtu, 01 Juni 2024 - 20:07 WIB
Mediani Dyah Natalia
Chery Optimistis TKDN Omoda E5 Tembus 80% Jika Berhasil Bangun Pabrik di Indonesia Mobil Chery (dok.Istimewa Chery Yogyakarta)

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Chery Indonesia optimistis jika dapat membangun fasilitas manufaktur mobil listriknya sendiri di Indonesia, maka capaian Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) hingga 80% pada model Chery Omoda E5.

Head of Brand Department PT Chery Sales Indonesia, Rifkie Setiawan mengatakan secara bertahap merek asal China ini akan meningkatkan konten lokal mobil listrik Omoda E5 sampai ke level 80%. Adapun, Chery Omoda E5 telah mengantongi TKDN 40% dan memenuhi syarat untuk memperoleh insentif Pajak Pertambahan Nilai Ditanggung Pemerintah (PPN DTP) sebesar 10%.

Advertisement

“Kami kejar sampai 60 persen ya bertahap. Kami akan mengikuti [ketentuan pemerintah untuk TKDN] 60 persen, dan 80 persen. Nanti kalau TKDN 80 persen pasti sudah punya pabrik sendiri,” katanya di Jakarta, Jumat (31/5/2024).

Sebagai informasi, mobil listrik Omoda E5 yang sudah mengantongi TKDN 40% saat ini dirakit oleh PT Handal Indonesia Motor di pabrik Pondok Ungu, Bekasi, Jawa Barat. Dalam hal mengejar TKDN 60%. Chery belum memutuskan untuk melanjutkan kerja sama atau membeli lahan baru demi memproduksi unit mobil listriknya.

Baca Juga

Penjualan Mobil di Jogja Masih Lesu, Ini Penyebabnya

Galau Mau Beli Mobil Listrik, Simak Informasi Ini Sebelum Memutuskan

Chery Optimistis Penjualan Mobil Tahun Depan Akan Meningkat Terdongkrak Mobil Listrik

Sejauh ini, Chery baru menggelontorkan dana kurang lebih Rp250 miliar untuk perakitan mobil listrik daripada Omoda E5. Aliran investasi juga sudah dilakukan kepada PT Handal Indonesia Motor untuk kebutuhan perakitan mulai dari body, hingga welding sehingga mampu mengantongi TKDN 40%. Sementara pabrik PT Handal Indonesia Motor memiliki kapasitas produksi hingga 600 unit mobil listrik per bulannya atau sekitar 7.200 unit per tahun.

“Kapasitas per bulan 600 unit, dan itu normal ya artinya tidak ada kendala. Kalau misalkan ada beberapa adjustment dan lain-lain mengurangi kapasitas produksi, dan kami fokus Omoda E5 karena permintaannya tinggi,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Gadai Emas 3,5 Gram di Pegadaian Bisa Langsung Daftar Haji

News
| Jum'at, 21 Juni 2024, 09:07 WIB

Advertisement

alt

Makan Murah di Jogja, Pasar Beringharjo Gudangnya Makanan Legendaris

Wisata
| Selasa, 18 Juni 2024, 17:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement