Advertisement

Indonesia Perlu Membuat UU Keamanan Siber

Newswire
Kamis, 23 November 2023 - 13:57 WIB
Abdul Hamied Razak
Indonesia Perlu Membuat UU Keamanan Siber Ilustrasi Hacker - Sputniknews

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Pakar geopolitik dari Pusat Penelitian Center for Geopolitics and Geostrategy Studies Indonesia (CGSI) Andi Widjajanto mengatakan Indonesia perlu memiliki undang-undang tentang keamanan siber untuk menjaga ketahanan nasional.

"Yang harus dilakukan, arsitektur keamanan siber, itu memang belum lengkap," kata anggota Dewan Pakar CGSI Andi Widjajanto di sela-sela Seminar Nasional Geopolitik dan Seostrategi di Nusa Dua, Kabupaten Badung, Bali, Kamis (23/11/2023).

Advertisement

Saat ini, lanjut Andi, Pemerintah baru menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 47 tahun 2023 pada Juli 2023, yang mengatur tentang strategi keamanan siber nasional dan manajemen krisis siber.

BACA JUGA: 6 Dampak Positif Keamanan Siber bagi Pertumbuhan Ekonomi Digital Menurut Pakar

Di tataran ASEAN, mantan gubernur Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) itu mengatakan bahwa Indonesia adalah negara terakhir yang memiliki peraturan itu.

Sementara itu, dari sisi kelembagaan, saat ini Indonesia sudah memiliki Badan Sandi dan Siber Nasional (BSSN), Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), unit siber di TNI dan Polri, serta Badan Intelijen Negara (BIN).

"Dari sisi kelembagaan, sudah mulai muncul embrionya; tetapi kalau bergerak ke atas lagi, misalnya, lubang yang paling utama itu adalah undang-undang," jelas Andi.

Saat ini, Indonesia belum memiliki instrumen hukum berupa UU yang spesifik terkait keamanan siber. Indonesia baru memiliki UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan UU Nomor 27 Tahun 2022 tentang Perlindungan Data Pribadi.

Andi Widjajanto berharap rencana pembentukan UU keamanan siber dapat kembali bergulir setelah Pemilu Serentak 2024. Draf UU tersebut sempat batal masuk pembahasan di DPR RI pada tahun 2017-2019.

Mantan sekretaris kabinet itu juga menambahkan UU merupakan salah satu bagian dari arsitektur keamanan siber, selain doktrin, regulasi, kebijakan, anggaran, dan sumber daya manusia (SDM).

Terkait anggaran, lanjut dia, keamanan siber juga memerlukan anggaran yang tak sedikit sehingga perlu alokasi secara matang.

Misalnya, jelas Andi, untuk kebutuhan BSSN tahun 2023, idealnya diperkirakan mencapai Rp4 triliun atau lebih tinggi dari alokasi saat ini yaitu Rp800 miliar.

Keamanan siber menjadi salah satu ancaman setiap negara pada era digitalisasi, di mana ancaman serangan siber per tahun di Indonesia mencapai sekitar 1,2 miliar.

Salah satu contohnya, ujar Andi, ialah serangan siber berupa malware yang dikirimkan dalam bentuk aplikasi melalui pesan berbasis aplikasi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemudahan Keimigrasian bagi Jemaah Calon Haji Segera Hadir di Solo dan Surabaya

News
| Rabu, 28 Februari 2024, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Melihat Kemeriahan Cap Go Meh di Kelenteng Sijuk

Wisata
| Sabtu, 24 Februari 2024, 22:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement